Thursday, June 17, 2010

Panas di Kota

 Tengahari ini, kota Cairo seakan membara. Matahari berpijar di tengah petala langit. Seumpama lidah api yang menjulur dan menjilat jilat bumi. Tanah dan pasir menguapkan bau neraka. Hembusan angin sahara disertai debu yang bergulung gulung menambah panas udara semakin tinggi dari detik ke detik. Penduduknya, banyak yang berlindung dalam flat yang ada dalam apartment apartment berbentuk kubus dengan pintu, jendela dan tirai tertutup rapat.

* Ayat mukaddimah dirembat dari novel Ayat ayat Cinta..

Kasi aku cuba buat ayat mukaddimah pula. Aku yakin boleh.

   Dari pagi hingga ke tengahari membawa ke petang hinggalah kemalam. kota Cairo ( Kaherah ) seakan ketuhar. Matahari menyimbah cahaya berapi di langit luas. Seumpama muntahan lava dari gunung berapi yang mengalir dan menelan manusia di muka bumi. Tanah dan pasir bergabung membaham binatang yang sedang bersiar siar. Hembusan angin bahang yang disertai debu bersuhu takat lebur berebut rebut mencelah ditingkap tingkap rumah. Penduduknya banyak melepet didalam bilik ditemani kipas angin yang 'slow motion' di dalam apartment berbentuk kubus kubus kecai dengan tingkap tertutup rapat dan terperap umpama ayam panggang.

Sekian,

peringatan : Jangan bengang dengan cuaca panas, sebab yang kasi panas tu siapa?


Syakuragi,

6 comments:

sizukaDeboss said...

Allah Maha Kuasa.mukaddimah cool.

SyAkuRagi said...

cool kan? kah3

vespa jobot said...

tp kot diri sendiri yg paneh mcm mano nak kiro?tang mano paneh eh tu?

SyAkuRagi said...

paneh eh kek oghang hitam cam kau! haha

limau ais said...

ade bakat! bole cuba buat cerpen anta kat remaja lepas ni. hahahaha :D

SyAkuRagi said...

tak paham remaja tu nnti baca cerpen aku..haha